Daftar Isi

  1. Lebih dari sekedar ruang kerja fisik
  2. Masa depan pekerjaan
  3. Ruang kantor akan tetap relevan
  4. Kata penutup

Ketika negara-negara di seluruh dunia memberlakukan tindakan lockdown sehubungan dengan pandemi, perusahaan bergegas mengirim semua karyawan pulang untuk melakukan pekerjaan mereka di rumah. Ini adalah pertama kalinya kerja jarak jauh dilakukan dalam skala besar di seluruh dunia. Bagi beberapa orang, ini berpotensi menjadi pengaturan permanen. Tentu hal ini kemudian memunculkan pertanyaan apakah ruang kantor akan tetap relevan dalam menghadapi perubahan semacam itu.

Lebih dari sekedar ruang kerja fisik

Secara tradisional, kantor menyediakan ruang bagi karyawan untuk bertatap muka, membangun hubungan antar manusia dan berkolaborasi secara efektif. Karyawan dapat berbagi ide secara spontan, yang tidak hanya memacu inovasi, tetapi juga menanamkan rasa tujuan pada setiap orang, serta membentuk budaya perusahaan. Untuk memfasilitasi komunikasi saat karyawan bekerja dari rumah, beberapa platform online termasuk Slack, Microsoft Teams, Google Meet, dan Zoom telah mendapatkan banyak popularitas.

Akan tetapi platform ini tidak dapat sepenuhnya meniru pengalaman komunikasi tatap muka di kantor. Kita masih membutuhkan koneksi manusia yang belum sepenuhnya difasilitasi oleh teknologi. Kebersamaan secara fisik menyediakan lingkungan yang lebih kondusif untuk pertukaran ide dan spontanitas yang cepat, sementara interaksi virtual lebih canggung dan tertunda. Tanpa berada dalam ruang fisik yang sama dengan orang lain, mungkin sulit untuk memiliki tujuan yang kuat dan merasa termotivasi untuk bekerja menuju tujuan bersama.

Masa depan pekerjaan

Namun, itu tidak berarti bahwa bekerja dari rumah kurang diminati. Faktanya menurut Straits Times survei terhadap 9.000 responden dari hampir 90 perusahaan mengungkapkan bahwa 90% karyawan di Singapura ingin tetap bekerja dari rumah dalam kapasitas tertentu. Daya tarik terbesar yang diberikan oleh pekerjaan jarak jauh adalah fleksibilitas. Karena banyak orang yang merasakan kehidupan kerja seperti ini, keuntungan dari pengaturan seperti ini menjadi semakin nyata.

Selain penghematan waktu karena tidak perlu pulang pergi, karyawan juga menyatakan bahwa mereka dapat menghemat parkir, pakaian kantor, dan biaya makan di luar. Dari sudut pandang pengusaha, ruang kantor yang lebih kecil berarti penghematan biaya, sesuatu yang sangat dihargai dalam iklim ini. Karena itu beberapa perusahaan mulai merasionalisasi jejak kantor mereka.

Namun, survei yang sama juga menunjukkan bahwa hanya 15% yang ingin bekerja dari rumah sepanjang waktu, yang berarti kombinasi antara bekerja jarak jauh dan bekerja di kantor sangat disukai. Memiliki interaksi tatap muka dengan kolega adalah bagian penting dari kehidupan kerja seseorang dan kantor juga memungkinkan seseorang untuk menarik perbedaan yang jelas antara pekerjaan dan rumah.

Selain itu, beberapa karyawan mengakui bahwa produktivitas menjadi berkurang, mungkin dikarenakan komunikasi yang kurang efektif dan kurangnya lingkungan kerja yang kondusif di rumah. Berbagi ruang dengan anggota keluarga yang juga bekerja dari rumah dan merawat anak kecil membuat bekerja dari rumah menjadi tantangan. Produktivitas seperti itu dapat merugikan perusahaan yang mencoba untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan dan memaksimalkan keuntungan. Menurut kami, pertanyaan tentang produktivitas pada akhirnya menjadi salah satu pertimbangan terpenting bagi perusahaan.

Dalam jangka pendek, beberapa orang mungkin mempertanyakan kemampuan ruang kantor untuk memenuhi tujuan 'normalnya'. Tata letak baru diperlukan untuk mematuhi langkah-langkah jarak yang aman, masker mungkin harus dipakai setiap saat dan pemeriksaan suhu rutin mungkin perlu dilakukan. Dalam lingkungan kerja distopia seperti itu, dapatkah kantor mendorong lebih banyak inovasi atau membangun budaya perusahaan yang kuat? Ini tidak mungkin terjadi. Jelas bahwa kantor akan kembali terkenal setelah virus mereda namun tidak dalam waktu dekat, yang mana hal ini menjadi lebih relevan untuk investasi real estat.

Daftar di RealVantage

Ruang kantor akan tetap relevan

Hanya sebagian kecil yang dapat bekerja secara produktif dari rumah. Artinya, jika sifat pekerjaan mereka membutuhkan lebih sedikit pengawasan dan kerja sama tim, atau jika karyawan itu sendiri cukup disiplin untuk mempertahankan tingkat produktivitas mereka. Keamanan data juga merupakan masalah penting untuk dipertimbangkan.

Misalnya, orang mungkin berpikir bahwa call centre dapat dengan mudah mengadopsi pengaturan kerja dari rumah. Namun, ada kebutuhan untuk merevisi kesepakatan tentang jenis informasi apa yang dapat ditangani di luar kantor. Jelas informasi sensitif seperti kartu kredit dan informasi kesehatan harus disimpan di dalam kantor, tetapi dengan karyawan yang berbicara sepanjang hari dan call centre yang padat, mungkin sulit untuk melindungi nyawa.

Di Filipina, di mana bisnis call center menyumbang 8% dari GDP negara, sebanyak 1,3 juta karyawan tinggal di tempat-tempat tanpa koneksi internet yang dapat diandalkan atau pasokan listrik yang stabil. Dengan demikian, ruang kantor diperlukan untuk bisnis tertentu, dan perusahaan mungkin benar-benar harus memperluas ruang kantor mereka untuk mendukung persyaratan social distancing.

Kata penutup

Secara keseluruhan, kemungkinan besar permintaan kantor akan turun, tetapi hanya sedikit. Periode lockdown ini telah memberi banyak kesempatan untuk merasakan bekerja jarak jauh dan sebagian akan menganggap bekerja dari rumah itu praktis dan produktif. Meskipun perusahaan mungkin memilih untuk memperkecil ruang kantor mereka, sebenarnya hanya sebagian kecil karyawan yang dapat bekerja sepenuhnya dari rumah.

Untuk sebagian besar, mereka mungkin tidak dapat bekerja dari rumah sama sekali, atau mereka mungkin lebih menyukai pengaturan kerja yang lebih fleksibel yang memungkinkan untuk bekerja jarak jauh sesekali. Terlebih lagi, “percobaan” kerja dari rumah ini hanya dilakukan dalam waktu yang relatif singkat, yang berarti dampak jangka panjang dan keberlanjutannya masih belum jelas. Jadi ruang kantor kemungkinan akan tetap relevan bagi perusahaan untuk beroperasi secara efisien dengan tetap mempertahankan rasa kemegahan tertentu.

Ke depannya, kami berharap kantor akan berkembang untuk mendukung 2 tim karyawan - yang bekerja dari jarak jauh dan yang bekerja di kantor. Ruang fleksibel pihak ketiga dan co-working space juga mungkin mendapatkan lebih banyak popularitas, sedangkan kantor tradisional perlu untuk memasukkan elemen kebugaran, teknologi dan prinsip keberlanjutan ke dalamnya.


RealVantage adalah platform investasi bersama yang mengizinkan investor kami untuk melakukan diversifikasi antar pasar, sektor, dan strategi investasi.

Kunjungi halaman utama kami untuk mengetahui lebih lanjut!

Daftar di RealVantage