Daftar Isi

  1. Apakah REIT itu?
  2. Fitur dan manfaat utama berinvestasi di S-REIT (Singapore - Real Estate Investment Trust)
    a. Bebas pajak
    b. Risiko Leverage Rendah
    c. Tingkat Transparansi Tinggi
    d. Kemudahan Likuiditas
    e. Keterjangkauan
  3. Jenis kelas aset REIT
  4. Jenis S-REIT
    a. Commercial/Office REIT
    b. Industrial REIT
    c. Retail REIT
    d. Hospitality REIT
    e. Healthcare REIT
  5. Pertimbangan umum saat berinvestasi di REIT (metrik utama)
  6. Faktor risiko REIT
  7. Pilihan investasi alternatif di Real Estate
  8. Tanya jawab

Memiliki properti dan mengumpulkan pendapatan sewa sekaligus menikmati apresiasi properti tampaknya seperti mimpi bagi banyak orang. Namun, hambatan untuk memiliki properti dari berbagai belahan dunia, atau bahkan Singapura, bisa sangat tinggi. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh besarnya jumlah modal yang dibutuhkan.

Untungnya, ada cara untuk mendapatkan paparan investasi ke properti di seluruh wilayah atau di Singapura, tanpa mengambil risiko modal yang terlalu besar. Salah satu caranya adalah dengan berinvestasi dengan REIT atau DIRE.

Apakah REIT itu?

REIT (Real Estate Investment Trust) atau DIRE (Dana Investasi Real Estat) adalah perusahaan real estat yang fokus utamanya adalah mengelola properti investasi dalam kepemilikan mereka. Ini termasuk elemen-elemen termasuk tetapi tidak terbatas pada: pengelolaan properti, pengelolaan aset, pembiayaan, penanganan masalah hukum dan perpajakan. REIT bekerja dengan cara yang sama seperti reksa dana. Kumpulan modal dikumpulkan dari investor untuk diinvestasikan dalam aset atau portofolio aset. Dalam kasus REIT, aset tersebut dapat berupa investasi properti atau hipotek real estat pada kasus yang kurang umum. Investor di REIT tidak bertanggung jawab untuk mengelola properti. Mereka juga tidak dapat mempengaruhi pengelolaan dan pengambilan keputusan REIT, kecuali mereka adalah pemegang saham utama. Investor biasanya dibayar dividen melalui pendapatan sewa yang dikumpulkan oleh REIT. REIT biasanya diperdagangkan secara publik. Namun, perlu dicatat bahwa terdapat REIT pribadi yang ditemukan di negara-negara seperti Amerika Serikat (AS) dan Jepang.

Anda dapat berpartisipasi dalam investasi REIT seperti cara Anda berinvestasi di saham: dapatkan broker untuk membeli untuk Anda, atau Anda dapat membelinya melalui Kustodian atau Central Depository Account (CDP) melalui bursa saham. Salah satu fitur yang menguntungkan bagi REIT adalah keuntungan pajak. Dalam kasus Singapura, pendapatan sewa REIT tidak dikenakan pajak di tingkat perusahaan, asalkan REIT mendistribusikan setidaknya 90% dari pendapatan bersih kepada pemegang saham.

Fitur dan manfaat utama berinvestasi di S-REIT (Singapore - Real Estate Investment Trust)

Bebas pajak

S-REIT dibebaskan dari pengenaan pajak di tingkat korporasi, dengan syarat bahwa 90% dari penghasilan kena pajak dibagikan kepada pemegang saham dalam waktu 3 bulan sebelum akhir tahun buku. Pembebasan pajak membantu menghindari pajak berganda (baik di tingkat perusahaan maupun individu), sehingga pemegang unit dapat menikmati DPU (Distribusi Per Unit) yang lebih baik.

Risiko Leverage Rendah

Karena REIT dirancang untuk memberi investor ritel kecil akses ke investasi real estat, pemerintah memiliki kewajiban untuk melindungi investor ini. Untuk mengelola risiko leverage, S-REIT terikat oleh batas leverage konservatif (tingkat leverage dibatasi hingga 50%, terakhir diperbarui pada 16 April 2020). Hal ini memastikan cakupan layanan utang yang memadai dan mencegah over-leveraging sehingga mengurangi risiko REIT melanggar perjanjian utangnya.

Tingkat Transparansi Tinggi

REIT yang terdaftar di bursa saham teregulasi seperti SGX (Bursa Efek Singapura) tunduk pada persyaratan transparansi yang tinggi. Investor dapat dengan mudah mengakses dan memeriksa dengan cermat informasi keuangan terkini, perkembangan bisnis material dan risiko REIT yang terdaftar. Pasar dengan penetrasi REIT tinggi cenderung sangat transparan karena kewajiban pelaporan.

Kemudahan Likuiditas

Dibandingkan dengan real estat fisik, waktu yang dibutuhkan dan upaya untuk membeli dan menjual saham REIT jauh lebih cepat dan mudah karena REIT diperdagangkan secara publik seperti saham. Sebaliknya, membeli dan menjual real estat fisik membutuhkan proses negosiasi harga ataupun proses mendapatkan hipotek dari bank oleh pembeli.

Keterjangkauan

Penghalang masuk untuk investasi REIT lebih rendah dibandingkan dengan real estat fisik karena Anda memiliki sebagian kecil dari portofolio REIT. Anda dapat menyesuaikan jumlah modal yang ingin Anda investasikan tergantung pada situasi keuangan Anda. REIT memberikan alternatif yang terjangkau untuk berinvestasi di real estat. Karena itu Anda tidak perlu khawatir tentang pembayaran di muka yang tinggi dan leverage yang berlebihan, seperti yang Anda lakukan saat membeli real estat fisik.

Jenis kelas aset REIT

Secara global, ada 3 jenis utama kelas aset/sekuritas yang dikelola oleh REIT.

1. Equity REIT: Jenis ini adalah yang lebih kita kenal. Equity REIT terdiri dari jenis properti yang menghasilkan pendapatan seperti hotel, ruang kantor atau perumahan. Semua REIT di Singapura adalah equity REIT. Kami akan mengeksplorasi lebih lanjut tentang equity REIT (lebih khusus S-REIT) di bagian selanjutnya.

2. Mortgage REIT: Seperti namanya, REIT jenis ini memegang hipotek dalam portofolionya. Mortgage REIT (M-REIT) mendapatkan keuntungan dari bunga yang dikumpulkan melalui pinjaman hipotek. Meskipun biaya pengelolaannya lebih sedikit, M-REIT tidak memiliki aset berwujud apa pun. Mereka sangat sensitif terhadap fluktuasi suku bunga dan risiko kredit. (Tidak ada mortgage REIT yang ditemukan di Singapura).

3. Hybrid REIT: Kelas REIT ini menggabungkan strategi investasi equity REIT dan mortgage REIT. Pendapatan dihasilkan melalui sewa dan juga bunga yang dikumpulkan dari pembayaran hipotek.

Jenis S-REIT

Equity REIT berinvestasi di berbagai sektor real estat mulai dari perawatan kesehatan, ritel, kantor, industri, logistik, properti perhotelan hingga segmen khusus seperti pusat data. Biasanya REIT akan memilih untuk mengkhususkan investasi mereka atau di sektor tertentu dari pasar real estat. Di bawah ini adalah beberapa contoh dari berbagai jenis equity REIT yang tersedia di Singapura.

Commercial/Office REIT

Office REIT memiliki dan mengelola ruang kantor. Mereka menghasilkan pendapatan dengan menyewakan ruang kantor ke berbagai perusahaan yang membutuhkan ruang kerja untuk karyawan mereka. Aset kantor yang stabil dengan profil penyewa yang kuat adalah fokus utama investasi office REIT. Saat berinvestasi di office REIT, Anda harus melakukan due diligence/uji tuntas terhadap indikator makroekonomi di lokasi real estat yang dimiliki oleh industri komersial. Berbagai faktor seperti tingkat pengangguran, lowongan sewa dan penawaran kompetitif yang akan datang dapat sangat mempengaruhi pendapatan yang dihasilkan dari REIT.

Commercial/Office REIT di Singapura:

  1. OUE Commercial REIT
  2. Keppel Pacific Oak US REIT
  3. Manulife US REIT
  4. IREIT Global
  5. Suntec REIT
  6. CapitaLand Commercial Trust
  7. Keppel REIT
Daftar di RealVantage

Industrial REIT

REIT ini biasanya memiliki aset berupa industri ringan, kawasan bisnis atau logistik di zona industri. Real estat ini termasuk gudang, pabrik dan pusat distribusi. Dengan pengecualian aset industri ringan dengan banyak penyewa, properti industri adalah jenis investasi real estat khusus, dan sangat penting untuk mendapatkan penyewa jangka panjang. Ruang kosong mungkin membutuhkan waktu lama untuk menemukan penyewa yang cocok, karena penyesuaian dan penataan ulang kawasan industri sering kali diperlukan agar sesuai dengan kebutuhan penyewa baru. Kepemilikan lahan merupakan faktor penting lainnya untuk dipertimbangkan oleh manajer REIT; sebagian besar zona lahan industri memiliki masa penyewaan yang lebih pendek dibandingkan dengan zona lahan lainnya.

Industrial REIT di Singapura:

  1. Soilbuild Business Space REIT
  2. ARA Logos Logistics Trust (ALog) traded as Cache Logistics Trust until April 2020
  3. ESR REIT
  4. EC World REIT
  5. Sabana Shari’ah Compliant REIT
  6. AIMS APAC REIT
  7. Frasers Logistics & Commercial Trust
  8. Ascendas REIT
  9. Mapletree Industrial Trust
  10. Mapletree Logistics Trust
  11. Keppel DC REIT

Retail REIT

Retail REIT biasanya memiliki pusat perbelanjaan, outlet dan big-box retailer. Pendapatan dihasilkan dari penyewa ritel yang membayar sewa untuk menjalankan bisnis mereka.

Retail REIT relatif lebih menantang untuk dievaluasi karena beberapa alasan. Berbeda dengan sektor perkantoran atau industri di mana sewa cenderung ditetapkan, sewa ritel dapat berupa persentase dari omset mereka, atau kombinasi dari sewa pokok tetap ditambah komponen omset yang berpotensi menimbulkan volatilitas yang lebih tinggi. Sifat heterogen dari real estat ritel membuat analisis pembanding menjadi lebih sulit. Mengingat persaingan dari e-commerce dan perubahan perilaku konsumen, investor perlu memahami kerentanan aset dalam portofolio REIT serta strategi eksperimental manajer REIT untuk mengubah posisi aset mereka.

Retail REIT di Singapura:

  1. Lippo Malls Indonesia Retail Trust
  2. Starhill Global REIT
  3. Mapletree Commercial Trust
  4. Sasseur REIT
  5. SPH REIT
  6. CapitalMall Trust
  7. BHG Retail REIT
  8. Frasers Centrepoint Trust

Hospitality REIT

Hotel dan apartemen berlayanan (serviced apartment) adalah pokok hospitality REIT yang terdaftar di Singapura. Tidak seperti office, industry dan retail REIT, hospitality REIT lebih dari sekadar permainan real estat murni. “Hotel adalah merek, bukan batu bata”, maka dari itu hotel adalah bisnis yang membutuhkan pengelolaan ekstensif. Oleh karena itu unit-unit tersebut tidak boleh dilihat hanya sebagai unit sewa. Ditambah dengan portofolio aset fisik dan lingkungan makro, investor perlu mengevaluasi kekuatan hotel atau operator serviced residence saat berinvestasi di hospitality REIT. Sektor hospitality/perhotelan juga rentan terhadap faktor musiman, sehingga menimbulkan ketidakstabilan tertentu dalam pengumpulan sewa yang mendasarinya. Untuk mengatasi hal ini, manajer REIT cenderung mengelola distribusi dengan cara membantu memperlancar pembayaran dividen. Seperti halnya sektor ritel, sektor perhotelan menghadapi ancaman gangguan industri. Dalam hal ini, ancaman tersebut disebabkan oleh munculnya pemain yang bersaing dalam penginapan jangka pendek seperti Airbnb.

Hospitality REIT di Singapura:

  1. Frasers Hospitality Trust
  2. CDL Hospitality Trusts
  3. Far East Hospitality
  4. Ascott Residence Trust
  5. ARA US Hospitality Trust

Healthcare REIT

Investasi inti (core) berupa fasilitas medis yang mencakup beragam infrastruktur seperti panti jompo, rumah sakit dan pusat kesehatan. Pada umumnya, healthcare/perawatan kesehatan adalah tema investasi yang memenuhi permintaan yang cukup inelastis dan didukung dengan baik oleh penarik demografis struktural jangka panjang. Tetapi serupa dengan perhotelan, perawatan kesehatan juga merupakan sebuah bisnis, dan investor perlu mengevaluasi kekuatan operator perawatan kesehatan. Selain itu, sangat penting untuk dicatat bahwa sistem perawatan kesehatan dan perubahan kebijakan di suatu negara dapat memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kinerja healthcare REIT. Untuk investor dalam healthcare REIT, area lain yang harus mereka perhatikan adalah potensi gangguan dari perubahan teknologi. Semakin banyak aplikasi yang ingin melayani kebutuhan rawat jalan tertentu di mana orang yang mencari nasihat medis dapat melakukannya sepenuhnya secara online.

Healthcare REIT di Singapura:

  1. First REIT
  2. Parkway Life REIT

Pertimbangan umum saat berinvestasi di REIT (metrik utama)

Memahami kondisi pasar industri real estat penting sebelum berinvestasi di REIT. Indikator berikut digunakan untuk menilai pasar

1. Hunian: Pendapatan inti dari equity REIT terutama melalui unit sewa dan hunian tinggi. Secara alami, semakin banyak biaya sewa berarti lebih banyak pendapatan yang dikumpulkan. Untuk menganalisis tingkat hunian pasar properti yang dimiliki oleh REIT, Anda dapat mengunjungi Knight Frank, Savills dan CBRE untuk informasi lebih lanjut tentang tingkat hunian di berbagai kota.

2. Net absorption: Net absorption rate menunjukkan volume properti yang disewakan dalam jangka waktu tertentu, dan ini merupakan indikator penting dari permintaan penyewa. Net absorption yang sehat dan berkelanjutan di pasar dengan suplai sedang diartikan ke peningkatan tingkat hunian dan peningkatan harga sewa.

3. Sasaran suplai mendatang: Real estat unik karena ada waktu tunggu yang cukup lama bagi sisi penyedia/suplai untuk merespons. Di pasar tertentu, suplai yang akan datang cukup terlihat tetapi beberapa investor tidak memanfaatkan informasi penting ini saat mengevaluasi pasar.

4. Tren harga/sewa: Secara empiris pasar properti relatif jarang bergerak dalam siklus dan dislokasi tajam. Saat mempertimbangkan investasi ke dalam REIT, penting bagi investor untuk mengetahui posisi aset portofolio dalam siklus propertinya masing-masing. Harga real estat cenderung dinamis dan biasanya berubah sebelum harga sewa berubah. Oleh karena itu, wajar jika harga real estat naik meskipun harga sewa turun, tetapi dengan kecepatan yang melambat.

5. Campuran dan profil penyewa: Kekuatan perjanjian penyewa sangat penting bagi keamanan pembayaran sewa. Investor harus mengamati campuran dan profil penyewa agar merasa nyaman bahwa risikonya cukup terdiversifikasi, penyewa utama memiliki kemungkinan tinggi untuk mematuhi kontrak sewa mereka dan tidak berada dalam posisi yang rentan.

6. WALE (Weighted Average Lease Expiry) Occupancy: WALE adalah metrik/model yang digunakan untuk memperkirakan risiko properti real estat yang dikosongkan. Metrik WALE dihitung dengan mengambil rata-rata masa sewa properti berakhir. Sebagai contoh:

Penyewa A: Memiliki 50% dari area real estat (5 tahun hingga masa sewa berakhir)

Penyewa B: Memiliki 30% dari area real estat (3 tahun hingga masa sewa berakhir)

Penyewa C: Memiliki 20% dari area real estat (7 tahun hingga masa sewa berakhir)

WALE dihitung sebagai: 0,5 x 5 + 0,3 x 3 + 0,2 x 7 = 4,8 tahun

Oleh karena itu keberlanjutan hunian properti tersebut adalah sekitar 4,8 tahun.

Nilai WALE yang lebih tinggi adalah investasi yang lebih aman karena pendapatan dijamin melalui sewa.

7. Latar belakang sponsor: Sebagian besar REIT didukung oleh sponsor yang peran utamanya adalah mendukung REIT melalui penyediaan properti atau kredit. Sponsor dapat dilihat sebagai pemegang saham utama REIT. Memiliki sponsor yang kuat akan memungkinkan REIT memiliki jalur kredit yang kuat melalui bank (bank lebih bersedia meminjamkan dana kepada REIT jika sponsor kuat) dan juga melalui sponsor. Ini sangat penting terutama pada saat krisis.

Daftar di RealVantage

Faktor risiko REIT

REIT biasanya dilihat sebagai investasi yang lebih aman dibandingkan dengan kelas aset lainnya. Namun, ada risiko yang terlibat dalam investasi semacam ini.

  1. Risiko pasar: REIT yang diperdagangkan secara publik terpapar pada perubahan volatilitas pasar saham. Penelitian yang cermat tentang kinerja saham REIT dengan kinerja pasar ekuitas secara keseluruhan menghasilkan korelasi positif yang tinggi (koefisien setinggi 0,86 selama awal 2011) dan merusak nilai diversifikasinya. Nilai lindung dari inflasi yang melekat dari investasi real estat juga terganggu ketika harga saham REIT dipengaruhi oleh banyak faktor.
  2. Risiko dilusi: Karena REIT diwajibkan untuk melewati 90% arus kas, mereka memiliki sedikit (atau tidak ada) laba ditahan untuk mendorong pertumbuhan di masa depan. Kapan pun mereka ingin melakukan akuisisi, mereka perlu meningkatkan modal baru dan pemegang saham menghadapi risiko dilusi jika mereka tidak membeli unit baru. Efek Dilusi membatasi apresiasi harga saham REIT (investor mungkin tidak mendapatkan keuntungan penuh dari apresiasi modal yang mendasari aset) karena walaupun pendapatan sewa meningkat akibat akuisisi baru, mereka perlu membeli lebih banyak saham yang diterbitkan.
  3. Ketidaksesuaian motivasi: Motivasi yang tidak selaras antara pemegang saham dan manajer REIT, serta Sponsor. Bagian dari kompensasi manajer biasanya terkait dengan ukuran portofolio atau AUM (Asset under Management). Hal ini menyebabkan para manajer menyimpang dari strategi awal hanya untuk memperbesar portofolio. Misalnya, Saizen REIT (sekarang dihapus dari SGX), melakukan IPO pada tahun 2007 sebagai REIT perumahan Jepang pertama yang terdaftar di SGX. Saizen mulai berinvestasi di properti di luar Jepang dengan harapan dapat memperluas aset real estat mereka, yang menjadi konflik kepentingan dengan investor yang hanya menginginkan paparan/investasi murni di properti hunian Jepang. Sedangkan untuk Sponsor, beberapa sponsor hanya menggunakan REIT untuk memonetisasi/divestasi aset, yang terkadang merugikan investor yang kurang informasi / penelitian.
  4. Meningkatnya disrupsi pasar: Dengan meningkatnya disrupsi pasar dari perusahaan teknologi seperti Amazon, Ebay, Alibaba dan Airbnb, tren yang meningkat ini telah menyebabkan kerugian pasar yang signifikan baik pada industri ritel dan perhotelan. Kemajuan teknologi yang berkelanjutan kemungkinan akan mengubah banyak bisnis tradisional. Oleh karena itu, penting untuk mengikuti tren teknologi dan pasar sehingga Anda terhindar dari REIT yang dipengaruhi oleh para pengganggu ini.

Pilihan investasi alternatif di Real Estate

Terlepas dari kelebihan investasi REIT seperti tingginya likuiditas, hambatan masuk yang lebih rendah, transparansi, dan lain-lain, ada juga kekurangan tertentu. Selain risiko yang disebutkan di bagian yang disebutkan di atas seperti volatilitas dan dilusi, REIT hanya menawarkan eksposur kepada investor terhadap strategi investasi inti. Padahal, investasi real estat memiliki ranah jauh lebih besar, termasuk permainan nilai tambah (value add) dan oportunistis yang dapat menghasilkan risk-adjusted returns yang menarik. Tetapi investor REIT tidak akan dapat mengakses peluang ini.

1. Memiliki real estat fisik: Memiliki real estat fisik memberi Anda wewenang untuk mengelola real estat Anda. Ini adalah investasi yang baik jika Anda memiliki cadangan tunai dalam jumlah besar karena uang muka biasanya sangat tinggi dan ada kemungkinan arus kas Anda akan terganggu ketika tidak ada hunian di unit sewaan Anda. Anda mendapatkan otoritas dalam pengambilan keputusan dan manajemen. Namun, Anda akan menanggung semua risiko dan perlu dibekali dengan keahlian yang diperlukan.

2. Investasi bersama dalam real estat: Investasi bersama dalam real estat menjadi populer. Idenya adalah untuk memiliki properti real estat bersama dengan investor lain. Biasanya, pengadaan properti dan due diligence dilakukan oleh perusahaan atau manajer investasi bersama properti. Selanjutnya, peluang real estat potensial kemudian akan direkomendasikan kepada investor yang tertarik. Kepemilikan properti didasarkan pada persentase modal yang disuntikkan oleh investor bersama ke dana tersebut. Biasanya perusahaan investasi properti atau manajer properti akan menjadi kepentingan minoritas dalam kesepakatan properti. Lihat artikel kami: DIRE atau investasi bersama real estat untuk melihat perbandingan antara dua jenis investasi real estat.

Kesimpulannya, REIT adalah cara yang baik bagi investor untuk mendapatkan paparan ke real estat. Tapi mereka memiliki batasan tertentu. Untuk membangun portofolio investasi yang kuat, investor juga harus mempertimbangkan opsi alternatif seperti investasi bersama untuk meningkatkan strategi investasi real estat mereka.

Daftar di RealVantage

Tanya jawab

Bagaimana cara membeli REIT di Singapura? - Anda dapat membeli saham REIT seperti cara Anda membeli saham apa pun, baik memilih broker untuk membeli REIT yang Anda inginkan atau membuat akun CDP dan membeli REIT melalui platform broker.

Berikut adalah beberapa platform broker tempat Anda dapat membeli REIT:

  1. POEMS - Phillips securities
  2. DBS Vickers
  3. UOB Loh Kay Hian
  4. FSMOne

Bagaimana REIT menghasilkan uang? - Ekuitas REIT biasanya menghasilkan uang melalui pendapatan sewa dan biaya pengelolaan. Untuk hospitality dan healthcare REIT mereka biasanya memperoleh penghasilan tambahan melalui layanan yang mereka sediakan.

Berapa banyak yang harus diinvestasikan dalam S-REIT? - Berapa banyak yang akan diinvestasikan sangat tergantung pada situasi keuangan Anda dan tujuan investasi Anda. REIT tidak populer untuk apresiasi modalnya tetapi mereka mengembalikan jumlah hasil dividen yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelas aset lainnya. Dengan demikian, jika Anda berencana untuk pensiun dan Anda memiliki cadangan uang tunai yang besar, Anda dapat mempertimbangkan untuk berinvestasi di REIT karena Anda dapat menikmati pembayaran dividen.

Mengapa REIT merupakan investasi yang bagus? - Ini adalah opini subjektif. Orang mungkin berpikir REIT adalah investasi yang baik karena mereka mungkin telah dibandingkan dengan kelas aset dengan volatilitas tinggi lainnya seperti pasar ekuitas. Beberapa orang mungkin berpikir bahwa REIT adalah investasi yang lebih baik karena mereka membagikan dividen yang besar. Namun, seperti yang disebutkan di atas ada risiko di balik berinvestasi di REIT, terserah pada Anda untuk melakukan due diligence dalam menganalisis REIT sebelum berinvestasi.

Bagaimana cara menilai REIT? - Ada banyak cara untuk menganalisis REIT dan tidak ada cara yang sempurna untuk melakukannya, karena pada akhirnya REIT masih terkena pengaruh pasar eksogen yang dapat mempengaruhi kinerjanya. Berikut beberapa cara umum untuk menilai REIT:

Nilai Aset Bersih (NAB) - NAB adalah penjumlahan dari semua aset dalam REIT, Anda bisa mendapatkan informasi ini dari neraca tahunan atau triwulanan yang diterbitkan oleh perusahaan REIT. Jumlahkan total dana cadangan (cash reserve) dan semua properti yang menghasilkan pendapatan, bagi dengan nilai total dengan jumlah saham yang diterbitkan, Anda bisa mendapatkan gambaran yang baik tentang apakah Anda membayar lebih untuk REIT tertentu atau Anda mendapatkan diskon.

Hasil Dividen - Pembayaran dividen adalah fitur yang menarik dari REIT, untuk membandingkan pengembalian hasil Anda dengan REIT lainnya, kami biasanya menggunakan persentase hasil untuk mengukur seberapa "menguntungkan" REIT Anda.

Hasil dividen = (pembayaran dividen tahunan per saham) X 100 / harga saham

Semakin tinggi hasil dividen, semakin besar laba atas investasi Anda.

Dengan menggunakan NAB dan hasil Dividen, Anda dapat mengukur ROI dengan baik melalui pembelian saham REIT tertentu, tetapi lakukan analisis terhadap kondisi pasar dan tim manajemen REIT sebelum berinvestasi di REIT mana pun.

Apa itu DPU? - Distribusi per unit (DPU) mirip dengan hasil dividen, yaitu jumlah uang tunai yang diterima setiap tahun untuk setiap unit REIT yang Anda miliki.

Apakah itu WALE? - Weighted Lease Average Expiry (WALE) adalah metrik populer yang digunakan dalam real estat untuk mengukur probabilitas waktu yang dibutuhkan suatu unit untuk dihuni oleh penyewa. WALE yang tinggi memberi investor kepercayaan diri untuk berinvestasi di real estat atau portofolio REIT.


RealVantage adalah platform investasi bersama yang mengizinkan investor kami untuk melakukan diversifikasi antar pasar, sektor, dan strategi investasi.

Kunjungi halaman utama kami untuk mengetahui lebih lanjut!

Daftar di RealVantage